03. Dwiki

_MG_6683

  • Nama lengkap : Made Dwiki Budi Laksana
  • Nama panggilan : Dwiki, Dekwik
  • TTL : Klungkung, 15 Desember 1999
  • Alamat : Jalan Pantai Indah Gang V no. 4
  • Pleton – Warna : Theodosius – Pink
  • Gol. Darah : A
  • Tentang saya :

Saya sangat suka main game. Pengalaman pertama saya saat say TK. Saya itu baik. Saya sangat jail kepada teman-teman saya. Saya itu seperti pisau bermata dua. Saya bisa sangat tidak suka sama seseorang, bisa sangat suka sama seseorang. Saya sangat pintar menilai seseorang tapi saya tidak bisa menilai diri sendiri. Saya juga tidak mengerti dengan sifat saya sendiri. Udah ah capek nulis.

  • Makanan favorit : Ikan bakar
  • Minuman favorit : Jus alpukat
  • Hobi : Bermain game, bermain catur, membaca komik
  • Cita-cita : Dokter
  • Univeristas yg diinginkan : UNUD
  • Hal yang tidak disukai : Orang alay, orang bermuka dua, jijik (orang), orang jelek, orang gila, orang stress
  • Tentang CAPTAINS :

“Ada seseorang special”

  • Tentang Laxmi :

                        “Alay”


Reply  :

            Kenal sama Dwiki dari SMP kelas 7 karena emang kita dari SMP sama, tapi ini pertama kalinya sekelas sama Dwiki. Pertama kali sekelas sama Dwiki sih biasa aja ya udah sering liat mukanya dan nggak niat buat bertemen karena dia cowok juga. Tapi, mulai kenal lebih kenal sama ini orang karena dia … pacaran sama temen gue. Trixie.

            Termasuk salah satu orang terpinter Matematika, tiap ulangan gak pernah remidi. Kalo chat sama Dwiki dia selalu menggunakan emot (-_-). Dia ikut SATGAS di seolah, yang aku pikir sih masa iya seorang Dwiki yang kayaknya hidupnya flat gitu jadi SATGAS. Aku juga sering kelompokkan sama dia, tapi kelompokkannya yang kalo dia dibutuhin aja. Kebetulan juga sih aku juga sering kelompokkan sama pacarnya.

            Di bagian tentang saya dia bilang dia baik. Ha! Padahal orangnya nyebelin. Dwiki suka bikin orang kesel dan bikin malu. Misal kayak temen aku namanya Ary (Bol Bol). Kalo Ary di matanya ada kotoran gitu, entar si Dwiki pasti bakal bilang gini “Eh Ary di mata kao ada peceh”. Anjir aku kalo digituin juga kesel. Tapi berterima kasihlah ada yang ngasi tau. Daripada ketemu gebetan terus gebetan ngeliat peceh gitu, kan lebih malu.

            Masalah dia bisa menilai seseorang itu aku gak tau sih soalnya dia gak pernah menilai aku wkwk. Mungkin menilai dalam hati kali ya.

Advertisements